Nagih Hutang

Ramadhan lalu ada seorang partner bisnis pinjam uang. Dari sekian yang ia ajukan, saya cuma bisa berikan 1/4-nya saja. Janji bakal dibayar awal bulan 7, yakni satu setengah bulan sejak tanggal ia meminjam hutang.

Rasa nggak enak, akhirnya bantu lah. Karena partner ini sebelumnya saya tau jualannya moncer.

Mikir saya gampanglah uang segitu bagi dia.

Di awal bulan 7, saya tagih dong. Kan tugas saya tuh mengingatkan. Eh, dia mengeluh, anaknya baru saja masuk SMK.

Kalo gitu sih, pas ngutang baiknya jangan berani kasih tanggal dong. Jatuhnya malah PHP kan.

Mana pas bayar, dari 1/4 yang saya pinjamkan, dia cuma bayar 1/4-nya pula. Bilang mau dicicil 1/4 1/4 1/4 setiap bulan sampe lunas. Berbeda dengan perjanjian awal.

Lah?!

Itu bisa bayangin, bagaimana kalau saya kasih pinjam full?

Sebulan setelah itu, awal Agustus, saya tagih lagi dong.

Ya tagihlah, kudu tega memang.

Urusan janji kok, ini urusan dunia akhirat.

Eh, belum bisa lunasin. Dan belum bayar sama sekali sampe sekarang.

Jadi mangkel kan ..

Ya iyalah.

***

Seberapa-pun uang yang kau pinjam, jumlahnya terasa sangat besar untukmu (saat itu), karena saat pinjam itu memang kamu lagi butuh.

Besarnya uang itu pun sama rasa besarnya bagi yang ngutangin.

Jangan giliran pas bayar utang, merasa : “Halah, uang segitu aja kok ditagih terus!”

Lah, utang ini urusan komitmen bos.

***

Habis ini, serius ogahan kasih pinjam uang ke orang.

***

Dan akhirnya ketemu cara untuk tidak kasih utangan ke orang yang besarnya ‘besar’. 😀

***

Ceritanya memang lagi berat banget.

Mana ditagih terus oleh pabrik yang barangnya diambil agen, juga belum dibayar.

Baca Juga :  Musibah Perjalanan

Mana ngiklan mahal-mahal nggak ada penjualan. 😀

Ya memang musimnya lagi berat aja memang.

Ribet lah.

***

Episode lain.

Ada seseorang tiba-tiba inbox, setelah hampir 2 tahunan tidak ketemu di dunia nyata maupun maya.

Dia minta maaf, karena belum bisa bayar hutangnya (yang besarnya sepersekian dari yang dipinjam orang di atas ini).

Alhamdulillah, kalo masih ingat.

Saya pribadi tidak akan pernah mengikhlaskan hutang, kalau yang meminjam tidak menjelaskan situasinya.

Gimana mau ngikhlasin, kalo dia ngutang, terus pas giliran bayar nggak ada kabar?

Apakah alasannya lupa, menghindar, memang gak mampu? Ya jelasin lah.

Pas datang pinjam aja baik-baik, masa’ giliran kembaliin kayak orang gak kenal?!

Diikhlasin kalo orangnya ninggal?

Ya mungkin saja, kalo jumlahnya tak seberapa.

Kalo jumlahnya banyak?

Yakin ikhlas nge-ikhlasin?

😀

Share artikel ini...
MasBied.com

About MasBied.com

Just Another Personal Blog