Untung Buntung

Beberapa pekan ini urusan di kepala cuma tentang gadget. Bisa jadi ini karena efek tidak lagi bermain facebook, sehingga kebiasaan online sekarang hanya nonton youtube online, dilanjutkan dengan pantengin barang di tokopedia.

Saya iseng mencatat pengeluaran selama setengah tahun ini, yakni sejak awal niat saya build PC Alwan di September 2020, hingga sekarang Februari 2021.

Terhitung sejak pertama kali beli part untuk PC hingga sekarang, totalnya bisa dipake untuk beli motor mio baru gaes. Haha …

Kaget juga sih.

Tapi itu masuk akal sih, karena PC yang jadi sekarang ada 4.

1 punya Alwan khusus untuk PC gaming, budget sekitar 9 juta.

1 PC saya pake kerja, nilainya kisaran 4 juta.

1 lagi beli perlengkapan untuk laptop.

Terakhir, 1 ini, saya gagal. Haha ..

Jadi niatnya, pas sudah ada 3 PC itu, saya mau jual 1 yang speknya paling rendah. Sebut saja PCX. Yang ada sih cuma casingnya saja. Jeroannya sudah tidak layak dipake karena sudah jadul banget partnya, Core 2 Dua pake mainboard Asus P5GCMX yang lambat sekali.

PCX ini adalah PC dari bekas dipake kerja ponakan waktu masih di Bekasi.

Dasar otak saya gatal, suka sekali utak atik komponen PC itu kesana ke sini.

Saat googling sana sini tentang generasi terbaru intel di youtube, saya tertarik untuk upgrade PC punya Alwan. Jadi beberapa hari lalu, 4 komponen utamanya saya jual ke Pak Imam. Mainboard, Processor, RAM dan SSD. Jualnya rugi sih dibanding dengan harga belinya, tapi itu gak masalah. Itung-itung bantu mesin produksi keluarga bisa jalan lancar.

Nah, setelah jual komponen itu, saya harus beli lagi dong.

Saat itulah saya baru sadar, bahwa ternyata untuk upgrade PC sesuai spek kekinian itu butuh dana yang lebih dari perkiraan. Kenapa? Karena semua komponen PC lagi mengalami kenaikan.

Baca Juga :  Adab Berhutang

Processor yang biasanya 1,3 jutaan, naik jadi 1,6.

Mainboard yang biasanya 1,4 naik jadi 1,7. Dan seterusnya.

Akhirnya di tengah jalan, hati saya berubah.

PCX yang sudah saya belikan processor core i3 & saya pasangkan dengan mainboard Asus lama saya, saya bongkar. Saya pasang di PC kerja saya.

PC kerja saya ditaruh di PC Alwan.

Pokoknya muter gitu aja terus. Wkwkw …

Rencananya gini :

PC Alwan tetap pake generasi lama, dengan mainboard dari PC saya yang lumayan bagus.

PC saya pake Core i3 dari bekas ponakan itu.

PC ponakan itu saya belikan Core 2 Quad, yang meskipun agak lebih lambat dari core i3, tapi harga masuk akal saat dijual. Harapannya bisa dijual cepat dengan harga normal. Soalnya kalo core i3 itu, pasarannya masih tinggi. Sayang sih..

Tapi …

Di sinilah bencana itu terjadi.

Saat saya pasangkan Core i3 itu di PC saya, suaranya tetiba hilang. Sudah saya uninstall driver sound, install ulang driver sound, tidak ada solusi.

Hampir 2 malam saya berkutat masalah itu. Coba install ulang OS, tapi tak membuahkan hasil.

Hampir nyerah lah mencari penyebabnya.

Ilham datang.

Dia bawa kopi. Wkwk …

Ilham datang, dan kata hati saya bilang bahwa ada yang salah dengan processor PC ini. Mungkin bukan processor, tapi hubungannya dengan itu.

Dan benar. Ternyata salah satu pin processor di mainboard itu bengkok. Bisa jadi ini controller suara, sampe suaranya gak bisa keluar.

Saya utak-atik pin itu, dan patah.

Duh.

Patah gaes.

Taulah setelah itu, saya coba pasang, dan ngelag.

Artinya memang mainboard ini sudah rusak dan tidak bisa untuk dipakai lagi.

Baca Juga :  Apa Kabar, Tesis?!

Ckckk …

***

Beberapa hari kemudian, Core 2 Quad yang saya pesan + mobonya datang.

Saat nginstall, muncul masalah sama dengan yang saya hadapi saat install OS di core i3 lawas itu.

Entah apa sebabnya, selalu tidak bisa boot di flashdisk.

Berpuluh kali saya coba, tanpa menyerah.

Setelah berhasil boot di flashdisk dan berhasil install OS, ternyata tidak bisa boot di harddisk. Padahal harddisknya setelah saya pasang di PC lain, normal jaya.

Menyerahlah saya.

Keluar dana nggak seberapa sih. Karena itungannya cuma beli mainboard + core 2 quad itu. Komponen lain masih pake yang lama.

***

Nyeseknya mungkin bukan tentang uang. Tapi tentang hati yang lelah ngutak-ngatik. Haha …

Niatnya pengen untung sedikit, malah buntung.

Yah, setelah ini saya akan berhenti utak atik komponen PC lagi lah.

Kalo sudah normal, ya sudah.

Sudah habis banyak juga itu untuk beli komponen. Sekarang saatnya dinikmati.

Semoga bisa jadi pelajaran, untuk diri sendiri, atau untuk siapapun yang membaca ini.

***

Ketidaksyukuran saya terhadap perangkat yang sudah saya miliki itu akhirnya membawa dampak buruk. Semoga tidak terulang lagi.

Ada yang bilang, “untuk hobi tak pernah rugi”. Ya yang penting masih dalam tahap wajar.

Uang yang dihabiskan untuk beli perangkat itu juga sudah dicukupkan. Sekarang saatnya pakai PC & laptop untuk keperluan produktif.

Semoga rejeki bisa makin lancar.

Aamiin …

Thanks sudah baca ya.

Ini cuma untuk melegakan hati saja. :)

MasBied.com

About MasBied.com

Just Another Personal Blog

Warning: count(): Parameter must be an array or an object that implements Countable in /home/u6354800/public_html/masbied.com/wp-content/plugins/detheme_builder/detheme_builder.php(58) : runtime-created function on line 1